Bank Uni Emirat Arab dalam reformasi sosial membantu menarik diri dari kemerosotan ekonomi

Bank Uni Emirat Arab dalam reformasi sosial membantu menarik diri dari kemerosotan ekonomi


Reformasi baru-baru ini di Uni Emirat Arab yang memengaruhi segala hal mulai dari hak-hak perempuan hingga penjualan alkohol adalah tanda bahwa negara mayoritas ekspatriat itu memandang liberalisasi sebagai kunci kemakmuran ekonominya.

Langkah untuk mereformasi serangkaian undang-undang yang mengatur kebebasan individu dan adat istiadat sosial terjadi ketika negara berpenduduk hampir 10 juta orang dan ekonomi $ 524 miliar berjuang dengan jatuhnya harga minyak dan pandemi virus corona.

“Saya pikir itu adalah reformasi yang sangat pragmatis yang berkaitan dengan ekonomi dan … kebutuhan untuk meliberalisasi secara sosial agar ekonomi berkembang,” kata Bernard Haykel, profesor studi timur dekat di Universitas Princeton.

UEA, federasi tujuh emirat, melaporkan lebih dari 165.250 kasus COVID-19 dan sekitar 567 kematian.

Hampir 90 persen dari populasi negara Teluk yang masih muda itu, yang baru berusia 50 tahun, adalah orang asing, banyak dari mereka adalah pekerja migran di bidang konstruksi, pekerjaan rumah tangga atau jasa.

Populasi ekspatriat mencakup sekitar 40.000 warga Kanada, yang sebagian besar terkonsentrasi di pusat bisnis dan wisata internasional di Dubai dan Abu Dhabi, ibu kota.

Sheikh Mohammed bin Rashid al-Maktoum, perdana menteri dan wakil presiden Uni Emirat Arab dan penguasa Dubai, telah memperkenalkan serangkaian perubahan sosial tahun ini. (Christopher Pike / Reuters)

Relaksasi hukum Islam

Perubahan tersebut, yang mulai berlaku pada 7 November, termasuk memperkenalkan undang-undang yang lebih keras terhadap pelecehan terhadap perempuan, perombakan tentang bagaimana proses perceraian dan perpisahan diputuskan, perubahan pada pembagian aset dan dekriminalisasi konsumsi alkohol.

Di mata negara, tujuan reformasi adalah untuk meningkatkan status ekonomi dan sosial negara itu dan “mengkonsolidasikan prinsip-prinsip toleransi UEA,” seperti dilaporkan oleh Kantor Berita Emirates, atau WAM.

Ini adalah posisi yang juga dapat menempatkan negara, yang telah mencap dirinya sebagai tujuan internasional untuk bekerja dan bepergian, dalam posisi yang baik karena bersiap untuk menarik setidaknya 25 juta pengunjung ke World Expo, yang akan diadakan untuk pertama kalinya di Timur Tengah pada Oktober 2021.

Seorang pengendara sepeda bersepeda di sepanjang jalan di Dubai saat Burj Khalifa, gedung pencakar langit tertinggi di dunia, terlihat di kaki langit di belakangnya. Ekonomi yang bergantung pada minyak UEA diperkirakan menyusut sebanyak enam persen, atau $ 31 miliar, tahun ini karena negara itu menderita akibat penurunan harga minyak dan dampak pandemi pada industri, pengiriman dan perjalanan. (Giuseppe Cacace / AFP / Getty Images)

Perubahan besar ini berarti bahwa individu tidak lagi harus membeli izin khusus untuk membeli atau mengonsumsi alkohol selama mereka berusia 21 tahun. Di masa lalu, Muslim dilarang mendapatkan izin tersebut, yang sekarang tidak lagi terjadi.

Di bawah undang-undang warisan yang diperbarui, aset dan tanah milik warga negara non-Emirat tidak lagi dibagi berdasarkan hukum Islam, yang dikenal sebagai Syariah, tetapi menurut hukum kewarganegaraan mereka – terlepas dari agama apa pun.

Langkah tersebut sejalan dengan proses perceraian baru, yang memungkinkan pasangan non-Emirat yang bercerai di UEA memiliki hukum negara tempat pernikahan tersebut diberlakukan. Sebelumnya, ekspatriat non-Muslim harus mengajukan petisi untuk penerapan hukum negara asal mereka.

Perubahan sikap terhadap kesehatan mental

Di bawah aturan baru, ada hukuman yang lebih keras bagi mereka yang menjadikan perempuan sebagai sasaran pelecehan, dan hukuman yang ringan telah dihapuskan untuk apa yang disebut kejahatan kehormatan yang dilakukan oleh laki-laki terhadap kerabat perempuan dengan kedok melindungi kehormatan keluarga.

Negara ini telah membuat sejumlah perubahan sosial dalam beberapa tahun terakhir. Desember lalu, tuduhan pelecehan seksual ditambahkan ke dalam hukum pidana dan memungkinkan pria diakui sebagai korban pelecehan.

Seperti Uni Emirat Arab lainnya, Dubai telah mencap dirinya sebagai tujuan internasional untuk turis dan bisnis. Sekitar 40.000 orang Kanada yang tinggal dan bekerja di UEA sebagian besar terkonsentrasi di kota dan ibu kotanya, Abu Dhabi. (Ahmed Jadallah / Reuters)

Reformasi tersebut juga mengantarkan pada beberapa perubahan yang bertujuan untuk mengatasi masalah kesehatan mental yang telah diperburuk selama pandemi. Di bawah aturan baru, mereka yang mencoba bunuh diri tidak akan lagi menghadapi potensi tuntutan oleh pengadilan. Selain itu, pada bulan Mei, Program Nasional UEA untuk Kebahagiaan dan Kesejahteraan menyiapkan saluran bantuan kesehatan mental bagi mereka yang menghadapi stres dan kecemasan.

Monica Salloum, 22, yang pindah dari UEA ke Toronto untuk belajar pada 2017, berharap reformasi tersebut akan mengarah pada lebih banyak akses ke dukungan kesehatan mental. Bantuan semacam itu tidak tersedia dengan mudah ketika dia bersekolah di SMA di UEA

“Itu benar-benar saat yang membuat saya stres, dan saya berjuang untuk membuat keputusan jangka panjang,” katanya. “Saya tahu banyak teman saya juga menghadapi tekanan emosional, jadi saya berharap perubahan ini membantu orang mengatasi hambatan tersebut dan mendapatkan akses ke kesehatan mental yang sehat.”

Meskipun beberapa undang-undang, seperti penuntutan upaya bunuh diri, jarang digunakan, reformasi tersebut menawarkan jaminan hukum bahwa hal itu tidak akan pernah berlaku.

Pasangan yang belum menikah sekarang bebas berbagi rumah

Reformasi tersebut termasuk mencabut larangan pasangan yang belum menikah tinggal bersama, yang merupakan sumber stres bagi orang-orang seperti Jean Paul Khlat, seorang warga negara Kanada berusia 46 tahun yang telah bekerja sebagai konsultan manajemen untuk UEA selama 15 tahun terakhir.

“Pemilik rumah memberi kami banyak masalah,” kata Khlat tentang tinggal dengan mantan pasangan. “Dia tidak punya masalah dengan kami secara khusus, tapi dia takut mendapat masalah dengan hukum. Itu terlalu menekan kami, baik secara hukum maupun sosial.”

Reformasi tersebut mencerminkan serangkaian konsesi yang condong ke sekuler untuk negara Teluk yang bergantung pada minyak dan perubahan sikap budaya, yang menurut beberapa pengamat dapat membantu situasi keuangan negara.

Sepasang kekasih menyaksikan matahari terbenam di Dubai Agustus ini. Reformasi baru-baru ini termasuk pencabutan larangan bagi pasangan yang belum menikah untuk tinggal bersama. (Giuseppe Cacace / AFP / Getty Images)

Ekonomi diperkirakan menyusut sebanyak enam persen, atau $ 31 miliar, tahun ini, menurut pembaruan Bank Dunia terbaru pada bulan Oktober.

Diperkirakan 900.000 pekerjaan, mempengaruhi sekitar 10 persen dari populasi, hilang di UEA menurut laporan Oxford Economics pada bulan Mei. Laporan itu menunjukkan eksodus ekspatriat di seluruh wilayah Teluk karena PHK selama pandemi dan pekerja tanpa kewarganegaraan atau tempat tinggal permanen harus kembali ke rumah.

Dampak pandemi

Penyebaran virus korona memaksa UEA pada bulan April dan Mei untuk mengeluarkan perintah penguncian dan memberlakukan pembatasan perjalanan dan jam malam. Pembatasan pergerakan, yang telah mereda, berdampak drastis pada aktivitas industri, perkapalan dan transportasi.

Dubai, kota terpadat, telah menghabiskan $ 2,42 miliar sepanjang tahun ini untuk membantu menopang ekonomi lokal.

Seorang pria di Bandara Eksekutif Al Bateen di Abu Dhabi memakai masker untuk melindungi dirinya dari virus korona saat dia berdiri di depan bayangan pesawat yang membawa Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pekan lalu. Pandemi telah memengaruhi ekonomi UEA dan merenggut hampir 600 nyawa. (Patrick Semansky / AFP / Getty Images)

“Tantangan utama negara seperti UEA adalah ketergantungan mereka yang hampir eksklusif pada pendapatan minyak untuk ekonomi dan mata pencaharian mereka,” kata Haykel dari Princeton.

“Agar mereka tidak terlalu bergantung pada minyak, mereka harus membuat dan memproduksi barang atau menyediakan layanan yang menghasilkan kekayaan. Untuk melakukan itu, mereka harus menjadi tempat yang menarik bagi rakyat mereka sendiri dan bagi orang luar.”

Sementara reformasi sosial dipuji di antara beberapa penduduk, analisis PBB yang diterbitkan pada bulan September mengatakan pandemi tersebut membuat status tempat tinggal dan izin kerja bagi pekerja migran berubah, membuat mereka rentan terhadap eksploitasi.

Tidak seperti negara tetangga Arab Saudi, yang awal tahun ini melonggarkan pembatasan pada 10 juta pekerja, memungkinkan mereka untuk berganti pekerjaan dan meninggalkan negara tanpa izin majikan mereka, UEA masih menyerahkan status hukum pekerja di tangan pemberi kerja, yang bertindak sebagai sponsor mereka. .

Seorang petugas kesehatan memeriksa suhu tubuh seorang pekerja migran yang telah pulih dari COVID-19 di lingkungan Warsan di Dubai, tempat orang yang terinfeksi atau diduga terinfeksi virus corona dikarantina. Pandemi tersebut menyebabkan PHK di seluruh wilayah Teluk karena pekerja migran tanpa kewarganegaraan atau tempat tinggal permanen harus kembali ke negara asalnya. (Karim / Sahib / AFP / Getty Images)

Serikat pekerja ilegal di negara ini, dan pekerja yang berserikat atau mogok dapat dideportasi. Kelompok-kelompok advokasi seperti Kampanye Internasional untuk Kebebasan yang berbasis di London di Uni Emirat Arab dalam beberapa tahun terakhir telah menyoroti penderitaan para pekerja konstruksi migran, banyak di antaranya bekerja dalam kondisi yang eksploitatif dan berbahaya.

Sementara UEA ingin membingkai reformasi baru-baru ini sebagai sejalan dengan citranya sebagai “suar liberal di Timur Tengah,” masih harus dilihat apakah mereka akan mengatasi keprihatinan dari anggota populasi ekspatriat yang lebih rentan, kata Bessma Momani, rekan senior di Pusat Inovasi Tata Kelola Internasional di Waterloo, Ontario.

“Mereka ingin dilihat sebagai tempat model pluralisme dan keterbukaan dan toleransi, tapi ada sisi gelap Emirates ketika Anda melihat bagaimana mereka memperlakukan pekerja asing,” kata Momani.

“Para ekspatriat Barat, dalam banyak hal, adalah bagian dari elit. Ya, kedengarannya bagus bagi mereka, tetapi mereka bukanlah pekerja asing yang paling rentan.”

MENONTON | Perubahan di UEA tahun ini termasuk normalisasi hubungan diplomatik dengan Israel:

Perjanjian Timur Tengah bersejarah telah ditandatangani di Gedung Putih, setelah Presiden AS Donald Trump membantu menengahi kesepakatan bagi Israel untuk menormalisasi hubungan dengan Bahrain dan Uni Emirat Arab. 1:58

Kunjungi :
SGP Prize

Berita Lainnya