Dengan sekolah tutup dan ekonomi berantakan, anak-anak menjadi sumber tenaga kerja murah di India


Ajay Tomar secara teratur memindai peron Stasiun Kereta Api New Delhi, yang tersibuk di India, memeriksa daftar periksa di kepalanya.

Pekerja sosial dilatih untuk mengenali tanda-tanda anak-anak yang diperdagangkan untuk kerja paksa. Salah satu tandanya adalah melihat satu atau dua anak dikelilingi oleh sekelompok orang dewasa, anak-anak terisolasi. Dia selalu melirik tangan mereka untuk memeriksa apakah mereka dipakai, petunjuk bahwa anak itu telah bekerja secara ilegal.

Pekerja anak adalah ilegal di India untuk siapa pun yang berusia di bawah 14 tahun kecuali dalam keadaan khusus, seperti bekerja untuk bisnis keluarga. Tapi itu adalah masalah yang diperburuk oleh pandemi virus corona, dengan indikasi yang menunjukkan peningkatan tajam jumlah anak yang dieksploitasi sebagai buruh murah.

Sensus terakhir India, pada 2011, menunjukkan bahwa negara itu memiliki hampir 8,2 juta pekerja anak berusia antara lima dan 14 tahun, terutama di negara bagian pedesaan yang miskin, seperti Bihar dan Uttar Pradesh. Kelompok hak anak mengatakan bahwa jumlah itu meningkat secara signifikan dalam dekade terakhir ini, tetapi khawatir pandemi akan membalikkan banyak kemajuan itu.

Seorang anak laki-laki berusia 10 tahun bekerja di dalam pabrik pasta jeruk nipis di daerah kumuh Mumbai pada November 2010. Pendukung anak mengatakan bahwa situasi pekerja anak telah membaik dalam dekade terakhir tetapi khawatir kemajuan akan mundur karena pandemi ekonomi memaksa anak-anak mundur. bekerja. (Siddiqui Denmark / Reuters)

Penguncian India yang cepat dan parah untuk menghentikan penyebaran COVID-19, yang diberlakukan pada bulan Maret hanya dengan pemberitahuan beberapa jam, membuat situasi putus asa menjadi lebih buruk dan menciptakan “lahan subur” bagi para pedagang, menurut Sudarshan Suchi, CEO Save the Children India.

Ini tiba-tiba menutup semua sekolah di negara itu dan memaksa pekerja migran keluar dari pekerjaan, kata Suchi, dan begitu langkah-langkah mulai mereda, industri beralih ke tenaga kerja termurah yang tersedia untuk menutupi kekurangan: anak-anak.

Anak-anak yang ketinggalan kelas online karena kurangnya fasilitas internet duduk di tanah menjaga jarak yang aman saat mereka mendengarkan pelajaran yang telah direkam sebelumnya melalui pengeras suara di desa Dandwal di negara bagian barat Maharashtra. (Prashant Waydande / Reuters)

Sekolah di banyak bagian negara tetap tutup

Negara ini memiliki jumlah kasus COVID-19 tertinggi kedua setelah AS, dengan 9,6 juta, dan jumlah kematian tertinggi ketiga, hampir 140.000.

Perintah pembukaan kembali berbeda di setiap negara bagian, tetapi sekolah di seluruh negeri masih tutup atau beroperasi dengan kapasitas yang jauh berkurang, dan anak-anak di beberapa komunitas yang lebih miskin di India tidak ada di kelas karena mereka tidak memiliki akses ke pembelajaran online.

Anak-anak menonton ceramah online di dalam perpustakaan pendidikan seluler digital di Mumbai sehingga anak-anak tanpa akses ke ponsel dapat mengikuti kelas secara virtual selama pandemi. Sekolah di banyak bagian di India ditutup karena kasus COVID-19 tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. (Francis Mascarenhas / Reuters)

Menjelang bulan paling mematikan dari kasus COVID-19, Wakil Menteri Utama Delhi Manish Sisodia mengatakan sekolah akan tetap tutup sampai vaksin tersedia.

Di negara bagian lain, seperti Gujarat, kelas akan dilanjutkan pada akhir November sebelum pihak berwenang, yang dihantui oleh peningkatan infeksi, memutuskan untuk menunda.

Akibatnya, kata Suchi, krunya telah melihat “peningkatan mencolok” dalam pekerja anak di daerah perkotaan dan pedesaan, di mana anak-anak sering dipaksa bekerja di pabrik garmen, bengkel mobil atau tempat pembuangan sampah, di mana mereka memilih plastik untuk mendapatkan penghasilan. beberapa sen.

“Kerentanannya paling tinggi saat ini,” katanya.

Suchi juga khawatir kerusakan telah terjadi, karena begitu anak-anak dari komunitas yang lebih miskin meninggalkan kelas untuk bekerja, jauh lebih sulit bagi mereka untuk kembali.

TONTON | Dalam pandemi, anak-anak menjadi sumber tenaga kerja murah di beberapa bagian India:

Di India, dengan kasus COVID-19 menempati urutan kedua setelah AS, anak-anaklah yang menjadi sumber pendapatan termurah dan termudah bagi keluarga yang dirusak oleh dampak ekonomi. 2:32

Keluarga terlibat dalam pekerja anak

Tomar, yang bekerja untuk organisasi non-pemerintah yang berbasis di Delhi, Prayas, telah melihat lebih banyak kerentanan itu juga, ketika keluarga beralih ke anak-anak untuk membantu mengumpulkan cukup uang untuk bertahan hidup.

“Kami menemukan anak-anak di sini yang datang untuk bekerja … dengan ayah dan ibu mereka,” kata Tomar.

Ketika dia berbicara dengan CBC News, rekan pekerja sosial Tomar di tim penyelamat kereta api sedang mewawancarai seorang anak laki-laki yang mencoba melarikan diri dari dua orang dewasa yang telah memaksanya menjadi pekerja kasar. Salah satunya adalah sepupunya; yang lain saudaranya.

Anak-anak di peron di Stasiun Kereta Api New Delhi. Para pekerja dari Prayas Juvenile Aid Center Society berpatroli di stasiun untuk mencari anak-anak yang dipaksa bekerja secara ilegal oleh orang dewasa. (Stephanie Jenzer / CBC)

Bocah itu akhirnya memberi tahu pekerja sosial bahwa kerabatnya memaksanya untuk bekerja 14 hari berturut-turut di pabrik reparasi rantai sepeda di dekat stasiun kereta New Delhi sampai dia sangat lelah sehingga dia mencoba melakukan perjalanan kembali ke negara bagian asalnya, Bihar, ratusan. kilometer jauhnya, untuk melihat ibunya. Penculiknya membuntutinya ke stasiun, di mana tim Tomar memperhatikan kelompok itu dan turun tangan.

Tomar mengatakan fakta bahwa saudara laki-laki laki-laki itu terlibat dalam memaksanya bekerja adalah hal yang sangat umum.

“Kami menemukan setiap hari bahwa keluarga hampir semuanya baik-baik saja [with it], “kata Tomar.” Kami tidak bisa mengatakan apa-apa kepada mereka. Mereka adalah orang-orang yang rentan dan terpinggirkan. ”

Ajay Tomar, seorang pekerja sosial dengan Prayas, percaya selama pandemi, beberapa anak yang biasanya bisa dia selamatkan mungkin lolos dari celah. (Stephanie Jenzer / CBC)

Ekonomi menyusut 24% selama pandemi

Chaman Shagufta, yang bekerja sebagai konselor di organisasi yang sama di penampungan anak-anak di salah satu lingkungan termiskin di Delhi, mengetahui hal itu dengan sangat baik.

Dia sering kali harus mengolok-olok cerita dari anak-anak dan melacak ketidakkonsistenan sebelum menyerahkan file mereka ke otoritas kesejahteraan anak India, yang menentukan apakah seorang anak harus diizinkan kembali ke keluarga mereka atau dikirim ke tempat penampungan.

Pertanyaan cepat Shagufta, diselingi dengan istilah sayang, efektif dalam membuat dua anak laki-laki dijemput di Stasiun Kereta Api New Delhi dalam perjalanan ke Maharashtra dari negara bagian Bihar yang dilanda kemiskinan untuk menceritakan sebagian dari kisah mereka.

“Sebelum penguncian, kami berada di sekolah,” kata seorang anak laki-laki.

Anak laki-laki di salah satu dari 38 rumah dan tempat penampungan anak-anak yang dijalankan oleh Praya berlatih menggambar dan alfabet. (Stephanie Jenzer / CBC)

Dia bersikeras bahwa dia berusia 15 tahun, tetapi Shagufta tidak yakin, mencurigai bocah itu mendekati usia 12 tahun.

“Kemungkinan besar mereka datang untuk bekerja karena sekolah ditutup dan tidak ada yang belajar,” katanya.

Banyak orang tua tahu bahwa anak-anak dikirim untuk bekerja, katanya, dan alasan bahwa mereka mungkin juga “mendapatkan sesuatu” selama periode penutupan.

Itu adalah tanda kesulitan keluarga yang berada dalam ekonomi yang telah berkontraksi 24 persen antara April dan Juni tahun ini, menurut angka PDB pemerintah.

Anak-anak di dekat sudut jalan di pusat kota Delhi di mana mereka meminta uang dari pengemudi yang terjebak kemacetan. (Stephanie Jenzer / CBC)

‘Tidak ada tempat anak-anak’

Anak-anak paling berisiko dalam keadaan itu, kata Amod Kanth, mantan petugas polisi Delhi yang mendirikan LSM Prayas.

“Saya lebih suka menyebut mereka ‘anak-anak di mana-mana,’ katanya.” Mereka tidak ada di radar. Mereka tidak terlihat. Mereka tidak diperhitungkan karena kebetulan mereka melayang, bepergian, bermigrasi.

“Mereka lebih menderita dibandingkan dengan orang lain dalam pandemi.”

Amod Kanth, mantan perwira polisi New Delhi yang mendirikan Prayas, mengatakan anak-anak ‘tidak terdeteksi’ selama pandemi dan akibatnya lebih menderita. (Stephanie Jenzer / CBC)

Di rumah anak-anak lain yang dioperasikan oleh Prayas, Poonam menunggu dengan sabar untuk kunjungan singkat di lorong di luar ruangan besar tempat ketiga anak tertuanya mendapatkan pelajaran seni dari pekerja sosial.

Ibu berusia 30 tahun dari empat anak laki-laki tinggal di salah satu daerah kumuh termiskin di Delhi dan mengatakan kepada CBC News bahwa delapan bulan sejak dimulainya perintah penguncian India adalah yang paling sulit yang harus dia tanggung.

“Itu sulit,” katanya. “Anak-anak saya kelaparan.”

Suaminya, seorang pecandu, telah meninggalkannya dan dia juga merawat ibunya sendiri, yang memiliki masalah kesehatan.

Poonam adalah seorang ibu berusia 30 tahun dari empat anak yang bekerja menjual sayuran. Selama pandemi, dia hanya mampu menghasilkan kurang dari tiga sen sehari. Dia bilang dia tidak punya pilihan selain membiarkan anak-anaknya mengemis untuk bertahan hidup. (Stephanie Jenzer / CBC)

Keputusasaan mendorongnya untuk mengirim tiga putranya, usia 5, 7 dan 11 tahun, untuk mengemis di jalan-jalan di luar kuil setempat dan di persimpangan yang sibuk saat dia mengelola kios sayurnya, menghasilkan sekitar 150 rupee (kurang dari tiga sen Kanada) sehari , dia berkata.

Hanya saja, lebih sedikit orang yang keluar membeli sayuran dan perjuangan untuk mendapatkan cukup uang bagi keluarga untuk makan terasa berat.

Anak laki-laki itu terlihat mengemis sebulan lalu dan dibawa oleh pekerja sosial, yang memberi tahu pihak berwenang dan memulai proses komite kesejahteraan anak untuk menentukan apakah ketiganya dapat dipulangkan.

Mereka tinggal sementara di penampungan Prayas, dan Poonam sangat ingin tetap seperti itu.

“Itu terlalu sulit. Mereka akan mati jika kembali padaku,” kata Poonam, suaranya pecah karena emosi.

Di sebuah rumah untuk anak-anak yang rentan di timur laut Delhi, anak laki-laki belajar keterampilan kerajinan tangan. (Stephanie Jenzer / CBC)

Kunjungi :
Togel HK

Berita Lainnya