Khawatir tentang kemungkinan wabah COVID-19, CBSA membebaskan sebagian besar migran dari pusat penahanan

Khawatir tentang kemungkinan wabah COVID-19, CBSA membebaskan sebagian besar migran dari pusat penahanan


Badan Layanan Perbatasan Kanada (CBSA) mengosongkan pusat penahanannya dan mencari alternatif untuk menahan tahanan di balik jeruji besi sampai mereka dapat diproses.

Alasannya untuk mencegah penyebaran virus corona penyebab COVID-19. Namun para advokat mengatakan ini sudah lama datang, dan mereka berharap ini akan membuka jalan bagi pendekatan baru di masa depan.

Berikut angka-angka pada awal November:

  • Pusat penahanan Laval, Que., Yang dapat menampung 109 tahanan, memiliki 12 orang.
  • Center Toronto, yang dapat menampung 183, memiliki 18.
  • Pusat CBSA baru di Surrey, BC, yang memiliki kapasitas 70, menampung 11.

Selama bertahun-tahun, pengacara Pierre-Olivier Marcoux telah memohon pembebasan tahanan imigrasi.

Pengacara bantuan hukum Montreal, yang berspesialisasi dalam hukum imigrasi, tidak percaya butuh pandemi untuk mengeluarkan orang.

“Adalah kepentingan klien saya untuk bebas,” kata Marcoux. “Tapi masih luar biasa bahwa tiba-tiba, karena virus, kami ingin menahan sesedikit mungkin orang.”

Ada sangat sedikit tahanan yang tersisa di tempat-tempat seperti pusat penahanan imigrasi Toronto. (Google Street View)

Ribuan orang ditempatkan di balik jeruji besi

Antara April 2019 dan Maret 2020, CBSA menempatkan 8.825 orang, termasuk 138 anak di bawah umur, di balik jeruji besi, di bawah Undang-Undang Perlindungan Imigrasi dan Pengungsi.

Di antara mereka, misalnya, pencari suaka yang tidak memiliki semua KTP, TKA yang visanya sudah habis dan orang yang menunggu deportasi. Sebagian besar anak-anak di penampungan tersebut berada di sana bersama orang tua yang ditahan.

Sebagian besar orang yang dipenjara oleh CBSA tidak mewakili bahaya bagi Kanada, menurut laporannya sendiri. (Paul Chiasson / The Canadian Press)

Hampir 2.000 dari mereka – lebih dari satu dari lima – dikurung di penjara provinsi, baik karena pusat penahanan CBSA penuh, tidak ada pusat di wilayah mereka, atau file tahanan memiliki kaitan dengan kriminalitas.

Namun hingga pekan lalu, hanya ada 94 tahanan imigrasi di penjara provinsi.

‘Tidak datang dari hati’

Patrick (warga negara Afrika yang disetujui Radio-Kanada untuk tidak diidentifikasi karena berkas imigrasinya masih diproses) menggambarkan bulan-bulan yang ia habiskan tahun lalu di pusat penahanan imigrasi Laval, fasilitas penahanan yang dikelilingi kawat berduri, sebagai “pengalaman traumatis. “

Dia mengatakan setiap gerakannya diawasi oleh petugas keamanan, tangan dan kakinya diborgol setiap kali dia diangkut ke luar gedung untuk janji dengan Imigrasi, Pengungsi dan Kewarganegaraan Kanada.

Sementara Patrick senang melihat pencari suaka lain seperti dirinya dibebaskan sambil menunggu kasus mereka diproses, dia kecewa karena butuh pandemi untuk mewujudkannya.

“Itu tidak datang dari hati. Bukan karena petugas perbatasan percaya bahwa penahanan tidak manusiawi. Tidak, itu karena mereka dipaksa,” katanya.

Pengacara imigrasi Pierre-Olivier Marcoux percaya bahwa sebagian besar tahanan dapat dibebaskan dengan aman sambil menunggu file mereka diproses. (Dikirim oleh Pierre-Olivier Marcoux)

Sebagian besar orang yang dipenjara oleh CBSA tidak mewakili bahaya bagi Kanada, menurut laporannya sendiri. Dalam 85 persen kasus, orang ditahan karena pejabat khawatir mereka tidak akan hadir untuk proses imigrasi.

“Namun kami diperlakukan seperti penjahat,” kata Patrick. “Tindakan ekstrem digunakan pada orang-orang yang situasinya tidak teratur, yang ‘kejahatannya’ hanya sering tidak memiliki dokumen Kanada. Bagi mereka yang percaya bahwa Kanada adalah surga manusia, itu mengejutkan.

“Kami berasal dari negara-negara di mana polisi dan militer melakukan pelecehan. Kami tiba di sini dan apa yang kami lihat? Negara yang seharusnya menjadi salah satu negara paling maju di dunia ini melakukan hal yang sama.”

Pengacara Marcoux berkata, “Seringkali lebih sulit untuk menjamin pembebasan seseorang yang ditahan untuk tujuan imigrasi daripada atas tuduhan kriminal.”

Dia mencontohkan fakta bahwa seorang deteni imigrasi lebih mungkin dibebaskan jika seorang pekerja obligasi bersedia menampung orang tersebut di rumahnya saat berkasnya sedang diproses, selain menyetor uang sebagai jaminan.

Dalam peradilan pidana, bondsperson biasanya tidak diharapkan untuk melindungi terdakwa yang menunggu persidangan.

Pusat penahanan imigrasi CBSA di Laval, Que. Pandemi telah menyebabkan tuntutan imigrasi lebih sedikit. (Ivanoh Demers / Radio-Kanada)

Sejak awal pandemi, Marcoux mencatat bahwa solusi alternatif untuk penahanan migran lebih mudah diterima. Itu buktinya, kata dia, penahanan bisa dihindari seperti yang diatur dalam hukum internasional.

Solusi alternatif dapat disetujui oleh CBSA serta oleh Badan Imigrasi dan Pengungsi Kanada.

‘99% menghormati kondisi mereka ‘

“CBSA telah mengirim kami lebih banyak orang sehingga dapat mengosongkan pusat penampungan,” kata Samira Figuigui, direktur eksekutif dari John Howard Society of Quebec.

Organisasi tersebut telah mengawasi program pemantauan migran di komunitas dalam kemitraan dengan CBSA sejak musim panas 2018.

Namun, program tersebut telah meningkat sejak pandemi.

Pada awal Maret, program ini memiliki sekitar 10 file aktif. Sejak itu menjadi dua kali lipat.

Di bawah program ini, seorang tahanan yang dibebaskan dari pusat penahanan Laval harus menyetujui serangkaian persyaratan, seperti melapor ke organisasi setiap minggu, melakukan pekerjaan sukarela atau mencari pekerjaan (jika mereka diizinkan secara hukum untuk melakukannya) dan menjalani terapi, jika ada.

Figuigui berkata “99 persen menghormati kondisi mereka.”

Sejak peluncuran program tersebut, organisasi tersebut mengakui telah kehilangan jejak dua orang: satu yang menderita penyakit mental dan satu lagi yang memiliki masalah narkoba. Menurut Figuigui, keduanya tidak merupakan ancaman bagi masyarakat.

Jean-Claude Bernheim, presiden John Howard Society of Quebec, mengatakan pandemi mungkin membuat orang Kanada lebih berempati tentang apa artinya dikurung untuk waktu yang lama. (Radio-Kanada)

Orang Kanada lebih berempati

Penutupan perbatasan karena pandemi telah memperlambat deportasi secara dramatis, tetapi juga sangat mengurangi jumlah klaim pengungsi baru.

Jika dan ketika perjalanan kembali normal, para pendukung berharap penahanan massal tidak akan terjadi.

Mereka juga berharap pemerintah federal telah belajar dari acara ini dan akan mempertahankan peningkatan penggunaan solusi alternatif, seperti yang telah mereka serukan selama bertahun-tahun.

Jean-Claude Bernheim, presiden John Howard Society di Quebec, mengatakan menurutnya orang Kanada sangat sadar akan dampak negatif pengurungan, karena sekarang banyak yang hidup melalui penguncian karena pandemi.

“Ditahan di pusat penampungan migran adalah pengurungan yang lebih dramatis daripada di masyarakat. Tetapi penduduk pada umumnya sekarang menyadari bahwa pergerakan atau kontak manusia Anda terkekang berdampak pada kesehatan mental Anda,” kata Bernheim.

“Jika efek ini benar untuk warga negara bebas, dapat dengan mudah disimpulkan bahwa efek tersebut jauh lebih besar pada orang-orang yang ditahan.”

Menteri Keamanan Publik Bill Blair mengatakan penahanan selalu menjadi pilihan terakhir. (Adrian Wyld / The Canadian Press)

Radio-Kanada bertanya kepada menteri yang bertanggung jawab atas CBSA apakah dia bersedia untuk terus menggunakan solusi alternatif untuk penahanan setelah pandemi selesai.

Menanggapi hal tersebut, kantor Menteri Keamanan Publik Bill Blair mengatakan bahwa pendekatan ini sudah diambil oleh pemerintahnya.

“Penahanan imigrasi selalu menjadi langkah terakhir, digunakan hanya dalam keadaan terbatas dan hanya setelah alternatif penahanan dipertimbangkan terlebih dahulu,” kata kantor menteri dalam emailnya ke Radio-Kanada.

“CBSA memastikan bahwa volume tetap minimum dan bahwa semua opsi untuk rilis dieksplorasi untuk kasus-kasus di mana risiko individu dapat dikelola di komunitas.”

Ingin Bermain permainan taruhan terpercaya, langsung saja ke Togel , Bandar taruhan togel terbaik !!

Berita Lainnya