Penguncian yang lebih ketat dimulai di Jerman saat kematian akibat COVID-19 meningkat


Jerman melaporkan rekor tingkat kematian akibat virus korona saat memasuki penguncian yang lebih keras pada hari Rabu, menutup toko dan sekolah untuk mencoba menurunkan infeksi harian baru yang sangat tinggi dan membandel.

Negara itu mencatat 179,8 kematian akibat virus per 100.000 penduduk selama tujuh hari terakhir, tertinggi baru dan secara signifikan lebih dari 149 per 100.000 yang dilaporkan seminggu lalu oleh Robert Koch Institute, pusat pengendalian penyakit negara itu.

Itu juga melampaui jumlah kematian harian sebelumnya, dengan 16 negara bagian Jerman melaporkan bahwa 952 lebih orang telah meninggal karena virus itu, kata lembaga itu. Itu jauh lebih besar dari rekor harian sebelumnya yang ditetapkan Jumat dari 598 kematian, meskipun termasuk dua hari angka dari negara bagian timur Sachsen yang terpukul keras, yang tidak melaporkan Selasa. Itu membuat jumlah kematian pandemi secara keseluruhan di negara itu menjadi 23.427.

Menghadapi kasus yang meningkat secara eksponensial di bulan Oktober, Jerman menerapkan “lampu kuncian” pada awal November, yang menutup bar dan restoran tetapi membiarkan toko tetap buka. Langkah-langkah tersebut berhasil meratakan infeksi harian baru tetapi tidak menurunkannya, mendorong pembatasan baru yang lebih ketat.

Selain menutup toko dan memindahkan anak-anak ke pembelajaran jarak jauh selama beberapa hari sebelum liburan Natal, pertemuan pribadi dibatasi untuk dua rumah tangga dengan maksimal lima orang, antara lain.

Toko kelontong, apotek, pompa bensin, bank, dan bisnis lain yang menyediakan layanan yang dianggap penting – termasuk penjual pohon Natal – dapat tetap buka.

Persetujuan tinggi untuk tindakan penguncian

Di Saxony, tempat virus menyebar paling cepat di Jerman saat ini, rumah sakit penuh sesak. Gubernur negara bagian itu mengatakan pembatasan yang lebih drastis mungkin diperlukan, menyebutnya “racun murni” ketika terlalu banyak orang yang masih bepergian.

Pembatasan tersebut diperkirakan akan berlangsung hingga setidaknya 10 Januari, tetapi mendapat dukungan luas, dengan jajak pendapat terbaru menunjukkan lebih dari 80 persen warga Jerman menyetujui langkah-langkah penguncian atau berpikir bahwa mereka harus lebih ketat.

Orang-orang berjalan melewati plakat yang menunjukkan jalan ke pusat tes cepat virus korona di Frankfurt, Jerman barat, pada hari Rabu. (Armando Babani / AFP / Getty Images)

“Tahun ini, menurut saya Natal tidak begitu penting, dalam menghadapi fakta-fakta yang kita miliki di masyarakat saat ini,” kata Stella Kretschmer, yang sedang mengambil resep di kota barat Cologne.

Pelajar berusia 27 tahun itu mengatakan bahwa dia mendukung penutupan toko.

“Bagi saya, konsumsi bukanlah hal yang paling penting,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia “merasa kasihan pada orang-orang yang … harus takut akan pekerjaan mereka.”

Jerman dipuji secara luas karena memperlambat penyebaran wabahnya di musim semi, tetapi karena orang-orang menjadi lalai dengan aturan jarak dan topeng selama musim panas, jumlah kasus mulai meningkat lagi.

Sementara kasus baru harian memuncak pada bulan Maret sekitar 6.000, sekarang lebih dari empat kali tingkat itu, dengan 27.728 kasus baru dilaporkan Rabu oleh Robert Koch Institute.

Pejabat Jerman telah menekan badan pengatur Uni Eropa dengan keras untuk mempercepat persetujuannya terhadap vaksin virus korona, dan Badan Obat-obatan Eropa telah menjadwalkan pertemuan pada hari Senin untuk masalah itu. Dengan vaksinasi yang diharapkan dimulai sebelum akhir tahun, pejabat Jerman telah mendesak masyarakat untuk tetap bersabar dan menghormati peraturan selama liburan.

Menteri Kesehatan Jens Spahn mengatakan Jerman siap dan dapat memulai vaksinasi dalam dua hingga empat hari setelah persetujuan EMA.

“Pada musim panas, kami akan bisa kembali normal, selangkah demi selangkah,” katanya di televisi RTL, Rabu.

Data HK Tempat Mencari pengeluaran Togel Hongkong Paling cepat dan terupdate di Indonesia.

Berita Lainnya